BM | EN | 中文

AMPUNKAN KAMI, MALAYSIA

tanggang-derhaka.jpeg
Advertisement

Oleh: Samsudin Semang

“Kalau benar pemuda di hadapannya adalah Si Tanggang yang pernah dikandungkan selama sembilan bulan, maka buktikanlah dengan menukarkan segalanya jadi batu”

Dengan hati luluh, si ibu menadah tangan dan berdoa. Doa ibu tadi jadi klimaks filem arahan Jamil Sulong bertajuk ‘Si Tanggang’ pada tahun 1961. Filem yang diadaptasi dari dongeng Melayu berkisah seorang pemuda yang derhaka pada ibu – akhirnya disumpah jadi batu.

Advertisement

Tanggang bukan hanya di Semenanjung Tanah Melayu, bahkan terserak pelbagai versi di alam Nusantara – di tanah Minang, namanya Malim Kundang dan di Brunei dipanggil Nakhoda Manis. Lebih awal lagi, cerita yang diperturunkan melalui tradisi lisan ini dirakam pada 1900 dalam Malay Magic, ditulis Walter William Skeat berjudul Charita Megat Sajobang.

Tanggang ialah tentang si miskin yang ingin jadi kaya. Ketika kapal berlabuh di kampungnya, Tanggang tekad menyusup masuk ke kapal, menjadi orang laut meninggalkan ibu dan halamannya. Dari budak dia diangkat jadi nakhoda. Tuah Tanggang, dia dipasangkan dengan puteri Sultan – keinginan Tanggang tercapai, darjat dunianya diangkat.

Sudah suratan, setelah beberapa lama, kapalnya belayar ke kampung halaman. Ini berita gembira untuk ibu yang lama ditinggalkan. Dengan rindu dendam yang tak tertahan, si ibu bergegas mendapatkan Tanggang bersama pisang salai dan harapan paling dalam untuk bertemu anaknya.

Advertisement

Tidak berjumpa dengan anaknya itu sedih. Tidak diperakui sebagai ibu lebih pedih. Dihalau dan diherdik oleh anak, ibunya pulang ke pantai lalu berdoa. Tuhan perkenankan doa ibu, Tanggang dan seisi kapal bertukar jadi batu.

*

Ibu dalam semiotik tidak hanya sebagai orang, selalu juga dirujuk sebagai kampung halaman atau tanahair – lalu disebut orang sebagai ibu pertiwi. Dalam budaya nusantara, ibu diumpamakan sebagai tanah dan tempat berasal dan berusul – sebagaimana semua manusia terlahir dari ibu.

Advertisement

Dongeng Tanggang yang sampai kepada kita melalui tradisi lisan tidak menuntut kita buktikan ceritanya – benar atau fiksyen. Tapi, terlalu tohor jika melihat Tanggang hanya sebatas pesan ‘jangan melawan cakap orang tua’.

Cerita Tanggang lebih daripada itu. Ibu jadi konsep pada leluhur, asal dan tempat bermula. Dalam konsep negara bangsa moden, ibu pertiwi adalah negara – tanah lahir, tumbuh dan tumpahnya darah.

Jika ibu adalah tanahair asal kita dilahir, jadi siapakah Tanggang?

Advertisement

Boleh jadi kita adalah Tanggang, yang lahir dan berasal usul dari tanah ini tapi jiwa raganya tidak di sini. Memang derhaka kita tidak macam derhakanya Tanggang yang menghalau herdik ibunya. Tapi tinggalkan dan memperleceh budaya leluhur, bahasa dan kearifan tempatan boleh jadi lebih kejam dari jijiknya Tanggang melihat pisang salai ibunya.

Menjelang millennia, luka negara dan tanahair lebih parah. Kata Kenichi Ohmae dalam The Ends of Nation State: The Rise of Regional Economics, negara umpama dinosaur hampir pupus menunggu ajal manakala nasionalisme hanyalah hal lapuk yang dilupakan.

Bagi Ohmae, globalisasi dan teknologi lahirkan banyak MNC dan TNC, serta manusia yang meletakkan taat setianya pada pemodal (kapitalis) global yang tidak bertanah air – sama macam Tanggang yang lupa dan hilang halaman asalnya.

Advertisement

Masuk era pascamoden, semangat cinta negara memudar. Pascamoden yang ditandai dengan revolusi teknologi media (internet/media sosial) mengubah hubungan kita dan negara.

Lambakan nilai budaya popular di media membuatkan nilai negara dan budaya jatidiri tenggelam terpendam.

Perlahan-lahan citra ibu pertiwi dilupakan. Tanpa sedar, abad ini kitalah Tanggang – manusia yang lupakan tanah dan airnya sendiri hinggalah dikutuk menjadi batu.

Advertisement

Selamat Hari Malaysia untuk yang melawan lupa!

Johorkini

Advertisement

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top